Wednesday, August 12, 2009

Swine Flu : Senarai Perlu Faham dan Buat [Petikan dari Zaharuddin.net]

Swine Flu : Senarai Perlu Faham dan Buat

Oleh

Zaharuddin Abd Rahman

www.zaharuddin.net

flu.jpg

"Ustaz, saya tak puas hati betul dengan keluarga si X, dah tahu dia tak sihat janganlah datang ke program kita, sekarang saya pun dah selsema ini" Rengus seorang di klinik, kebetulahn bertemu seorang ustaz.

"Heh, sebab anak kamu, pembawa wabak, sekarang ni satu pertiga seokolah kita sudah kena selsema babi, lain kali kalau dah ada symptom, janganlah datang ke sekolah!" kata seorang guru dengan wajah menyinga kepada bapa seorang murid.

"Alahai macam mana ni, tak boleh diri dekat sangat dengan dia ni, dia tengah selsema rupanya, nanti kalau aku jarakkan diri dia terasa pulak" Monolog hati seorang apabila kawannya mengatakan dirinya sedang selsema dan punyai symptom selsema babi.

Itu mungkin beberapa dialog yang semakin popular di ketika ini. Jika tidak dilafazkan sekalipun, ia mungkin sahaja bermain di minda dan hati. Bolehkah kita sedemikian? Apa lagi senarai perlu faham, perlu dan jangan buat di ketika ini?

Wabak swine flu atau selsema babi semakin dahsyat menyerang manusia. Sebelum ini manusia diserang oleh krisis ekonomi hasil tangan mereka sendiri, kali ini krisis bersambung dan berganda dengan serangan krisis kesihatan, juga hasil tangan manusia.

Manusia yang kerap bertukar menjadi bongkak dan angkuh dengan pangkat, kuasa dan harta kini mula menjadi kecut dan takut. Di United Kingdom, pihak kerajaan dan media sering mewarwarkan bahawa swine flu tidaklah berbahaya, ia juga digambarkan sama seperti selsema biasa seperti selsema di musim sejuk yang akan kebah dalam beberapa hari. Ia dikuatkan lagi apabila semua individu yang meninggal dunia akibat swine flu di sini, mempunyai pelbagai penyakit serius yang lain. Keadaan ini menjadikan rakyat UK juga biasa dan hampir tiada dilihat sesiapa memakai ‘facemask' di jalanan sepertimana yang terdapat di Mexico dan Malaysia.

swine.jpg

SELSEMA BABI DI UNITED KINGDOM

Namun beberapa hari ini kerisauan sudah mula menjengah di minda kebanyakan rakyat UK akibat kematian seorang kanak-kanak yang sihat akibat swine flu. Ia juga sudah mula merebak dengan makin meluas di United Kingdom sehingga dijangkaan di akhir bulan Ogos, dijangkaan lebih 100,000 orang akan menghidapinya setiap hari.

Hari ini, jumlah mereka yang selsema dan disyaki swine flu di UK semakin bertambah, warga Malaysia di Leicester khususnya dan UK umumnya, juga tidak terlepas dari symptoms swine flu. Semua mula berasa risau tetapi jika sebuah negara maju seperti UK dan USA serta Eropah juga masih terkial-kial, tidak mempunyai penyelesaian rawatan, bagaimana pula nasib negara sedang membangun seperti Malaysia atau Negara-negara lain yang masih mundur.

Media di UK mewarwarkan bahawa dijangkakan vaksin khas untuk virus ini akan berjaya dihasilkan sekitar bulan hadapan. Vaksin ini juga diwartakan akan diberikan kepada seluruh penduduk United Kingdom, dimulakan dengan warga kesihatan di hospital, diikuti golongon berisiko tinggi seperti pesakit athma, diabetes, jantung dan sebagainya. Namun begitu, semuanya masih kabur dan tidak pasti.

Ubat khas seperti anti viral seperti Oseltamivir (Tamiflu) dan Zanamivir (Relenza) hanya boleh diperolehi oleh mereka yang telah menjalankan ujian darah dan disahkan memang dijangkiti swine flu, namun demikian di UK, ujian tersebut sudah tidak lagi relevan kerana jumlah pengadu sudah terlalu ramai. Malah penghidap symptom juga tidak digalakkan hadir ke GP lagi, cukup sekadar kuarantin diri di rumah dan mengubat diri sendiri.

PENGALAMAN KE KLINIK

Pengalaman beberapa warga Malaysia mempunyai symptoms swine flu ke GP (Klinik awam) tidak begitu menggalakkan, sambutan para doktor juga amat dingin malah doktor kelihatan amat bimbang dan mengarahkan segera pengadu untuk keluar melalui pintu lain dengan alasan agar tidak bercampur dengan orang ramai.

Ramai yang kurang senang dengan keadaan ini, tiada ubat yang diberi oleh pihak doktor, tiada prescription untuk antiviral, tiada ubat batuk, dan sebagainya, hanya nasihat untuk mempertingkatkan penjagaan kebersihan, mengunci diri di dalam rumah dan minum air banyak.

Ramai yang sedang menghadapi selsema, batuk dan demam di United Kingdom ketika ini, tetapi kebanyakannya tidak pasti adakah ia swine flu atau tidak, kerana ia benar-benar seperti selsema biasa, yang mana ia biasanya berulamkan batuk dan sekali sekala pening kepala akibat membuang hingusan dan demam singkat. Padahal semua yang disebut tadi adalah symptom-simptom selsema babi, itulah juga info yang terpapar iklan dan poster symptoms swine flu, ia juga tidak jelas.

SENARAI PERLU DAN JANGAN

Apa yang perlu dilakukan kini? Saya bukan doktor namun beberapa nasihat berikut mungkin boleh difahami dan dihayati sebaiknya, moga kita dapat memanfaatkkanya:-

1. PENYAKIT BERJANGKIT & IMANI QADA' QADAR.

Perkara utama bagi semua umat Islam, jangan sesekali lupa atau ‘terlupa' bahawa semua bakteria, virus atau apa jua makhluk yang membawa mudarat ini terlepas dari kekuasaan Allah swt.

Jikalau kita menelurusi hadis Nabi s.a.w, kita akan dapati anjuran Nabi s.a.w untuk berhati-hati apabila bercampur dengan pesakit kusta dan sopak. Sudah tentu anjuran Nabi itu terpakai buat semua jenis penyakit yang diiktiraf boleh merebak dan ‘berjangkit'. Hadis berikut amat jelas :-

لا عدوى ولا طيرة ولا هامة قال له رجل : أرأيت البعير يكون به الجرب فتجرب الإبل ، قال : ذاك القدر ، فمن أجرب الأول ؟

Ertinya : Tiada jangkitan, tiada sial dan tiada hammah (satu kepercayaan jahiliyyah iaitu burung yang kononnya tercipta dari tulang mayat dan hidup lalu membawa sial kematian), maka seorang lelaki berkata : Apa pandanganmu jika seekor unta yang mempunyai penyakit lalu terkena unta yang lain?. Nabi menjawab : Itulah taqdir Allah, (cuba fikirkan), dari mana pula yang pertama mendapat penyakitnya? ( Riwayat Ahmad )

Allah swt mengingatkan :-

مَا أَصَابَ مِن مُّصِيبَةٍ فِي الْأَرْضِ وَلَا فِي أَنفُسِكُمْ إِلَّا فِي كِتَابٍ مِّن قَبْلِ أَن نَّبْرَأَهَا إِنَّ ذَلِكَ عَلَى اللَّهِ يَسِيرٌ

Ertinya : Tiada suatu bencana pun yang menimpa di bumi dan (tidak pula) pada dirimu sendiri melainkan telah tertulis dalam kitab (Lohmahfuz) sebelum Kami menciptakannya. Sesungguhnya yang demikian itu adalah mudah bagi Allah. ( Al-Hadid : 22 )

Berbekalkan ayat dan hadis di atas, Islam mengajar kita agar melihat ketentuan Allah swt sebagai asas, sebelum melihat kepada soal sebab dan musabbab atau sunnatullah (hukum alam).

Walaupun demikian, Nabi s.a.w juga mengingatkan :

فِرَّ من المجذوم فِرارَك من الأسد

Ertinya : Larilah (jauhilah) mereka yang berpenyakit kusta sebagaimana kamu lari dari singa" ( Riwayat Al-Bukhari)

Manakala di dalam sebuah hadis lain :-

لا يُورِد مُمَرَّضٌ على مُصَحٍّ

Ertinya : Janganlah orang yang sakit bercampur dengan mereka yang sihat (Riwayat Muslim)

Mungkin ada yang terfikir wujudnya pertentangan makna di antara hadis berkenaan qadar Allah swt dan saranan menjauhi pesakit berjangkit.

Hakikatnya, tiada kontradiksi di antara satu sama lain, perlu difahami bahawa orang Arab di zaman Jahiliyah percaya tubuh orang sakit akan automatik memberi kesan buruk yang pasti kepada tubuh orang yang sihat tanpa mengira sebarang sebab atau taqdir[1]. Atas sebab itu hadis menyebut hadis pertama, namun dalam masa yang sama tidak menafikan jangkitan dari berlaku. Oleh itu, dalam konteks ketiga-tiga hadis di atas, mesej yang disampaikan oleh baginda Nabi s.a.w adalah :-

· Menafikan kepercayaan silam bahawa tubuh orang sakit PASTI AKAN memudaratkan yang sihat, justeru di dalam Islam, tidak boleh diiktikadkan sedemikian.

· Membetulkan kefahaman semua bahawa hampir setakat mana pun kita dengan mereka yang sakit berjangkit, semua masih tertakluk kepada kekuasaan Allah swt untuk mendatangkan sakit itu kepada kita atau tidak.

· Membetulkan kefahaman ummat bahawa sakit yang mungkin kita alami tidak semestinya datang dari orang sakit yang kita temui. Justeru, jangan mula salah menyalahkan di antara satu sama lain.

Hasilnya, Islam tidak menafikan wujudnya kebolehjangkitan tetapi hadis itu disebut dalam konteks dan objektif yang disebutkan di atas. Kebolehjangkitan adalah termasuk di dalam perkara sunnatullah (hukum ketetapan alam), cuma umat Islam perlu memahami ia tertakluk di bawah izin Allah swt. Pastinya, di musim berlakunya perebakan wabak seperti selsema babi ini, tidak mudah untuk mana-mana individu yang terkena dan belum kena untuk meyakini kuasa Allah. Itulah sebenarnya salah satu ujian Allah swt untuk hambaNya, mendatangkan bala sebagai ujian, tapisan iman serta mengingatkan hamba kepada kekuasaan penciptaNya. Hanya merkea yang beriman mampu melakukannya. Semoga kita terdiri dari golongan itu.

2) JANGAN TUDUH SESIAPA SEBAGAI PUNCA

Jangan menuduh sesiapa sebagai penyebab anda terkena selsema ini, jangan juga marah kepada sesiapa. Ini kerana kita tidak akan mampu mengetahui secara pasti dari manakah kita mendapat virus tersebut. Ini kerana virus selsema boleh sahaja datang dari tombol pintu pejabat yang kita pegang, pintu kereta, teksi, mouse computer, key board dan sebagainya. Mungkin terdapat indidivdu lain yang bersin lalu tangannya memegang keyboard, pintu atau berjabat tangan dengan anda sebelum tangannya benar-benar bersih dari virus.

Mungkin sahaja kita ingin meyalahkan seseorang yang bersin di hadapan kita atau duduk di sebelah orang selsema di dalam train atau bas, namun diingatkan sekali lagi, kita sama sekali tidak boleh pasti, kita mendapat selsema dari orang terbabit, besar kemungkinan virus itu telah kita dapati sejak di stesyen bas lagi. Perlu difahami juga, jarak tebaran germ dari seorang yang bersin secara terbuka adalah sekitar 10 kaki jaraknya. Justeru, JANGAN SALAHKAN SESIAPA dan yakinlah ia takdir Allah swt untuk menguji kita.

3. ELAK KELUAR DAN MASUK DARI KAWASAN SESAK DAN WABAK

Elakkan bercampur di temat awam tanpa keperluan yang mendesak dan adalah baik jika dapat sentiasa membersihkan setiap apa yang ingin kita pegang di temat awam. Mungkin sahaja semuanya telah dicemari oleh virus selsema babi tadi dan sedang menunggu orang menyentuhnya sahaja.

Saranan pencegahan ini sesuai dengan hadis di atas dan juga tindakan Nabi yang tidak berjabat tangan dengan seorang lelaki kusta dari rombongan Bani Thaqif di ketika sesi berbai'ah (janji taat setia). Yangmana Nabi saw diriwayatkan berkata yang ertinya : "Pulanglah, kamu telah pun dikira berbai'ah" (Rujuk Sohih Muslim)

Nabi s.a.w :-

إذا سمعتم بالوباء بأرض فلا تقدموا عليه ، وإذا وقع بأرض وأنتم بها فلا تخرجوا فرارا منه

Ertinya : Apabila kamu mendengar terdapat wabak di satu kawasan, janganlah kamu memasukinya, dan apabila kamu wabak berlaku di satu kawasan, kamu pula berada di sana, janganlah kamu keluar dari kawasan tersebut untuk melarikan diri. ( Riwayat Al-Bukhari dan Muslim)

Mungkin akan adayang tertanya-tanya mengapa dihalang mereka yang sihat untuk kelaur dari kawasan wabak, apakah justifikasi arahan nabi sejak 1400 tahun yang lalu ini. Jawapan diberikan oleh Dr Muhammad Al-Bar (merupakan seorang doktor pakar perubatan dan ahli Majlis Fiqh OIC), beliau menegaskan terdapat individu yang tidak jatuh sakit dengan sesuatu jenis virus, manakala sebahagian lain jatuh sakit. Mungkin sahaja yang keluar ini sihat, tetapi tubuhnya sedang membawa virus dari kawasan wabak, hasilnya, ketibaannya di tempat baru menyebabkan penyebaran berlaku kepada penduduk setempat dan pasti akan ada sebahagian yang boleh jatuh sakit dengan virus tersebut.

Selain itu, kemungkinan juga individu yang sihat ketika keluar itu, belum terkesan lai dengan virus yang berada di dalam tubuhnya. Ini kerana sebahagian virus memerlukan beberapa masa dan tempoh untuk membiak dan mengganggu kesihatan mangsa. Hasil dari semua kemungkinan ini, Nabi s.a.w sejak beribu tahun silam, tanpa ilmu mikrobiologi telah mampu memberikan satu peraturan yang bertepatan dengan penemuan sains. Itulah ilmu yang datang dari pencipta sekalian alam, Allah swt.

Dengan fakta ini, kita tidak akan sama sekali mampu meneka siapa yang menjadi punca pemindahan virus kepada tubuh kita, kerana bukan sahaja individu yang sedang sakit dan selsema sahaja yang berpotensi, malah mereka yang sihat juga terdapat kemungkinan menanggung virus yang sama dan memindahkannya kepada kita melalui sentuhan dan sebagainya. Itulah takdir namanya dan kita diarah untuk berusaha sedaya mungkin dan redha serta sabar apabila diuji.

3) SEKATNYA DARI MENJADI PENYEBAR

Jikalau ditakdirkan kita tergolong dari mereka yang sedang diuji dengan selsema babi ini, pastikan sedaya upaya kita tidak menjadi sebab untuk merebaknya virus terbabit di kalangan awam. Justeru itu:-

· Tutup mulut dan hidung dengan tisu atau kain semasa bersin.

· Sentiasa basuh tangan selepas memegang hingus, hidung atau selepas bersin di tangan, gunakan sabun atau apa-apa jenis sabun antibacteria.

· Kurangkan berasak-asak di tempat awam, kerana peluang pemindahan virus boleh berlaku dengan lebih besar. Namun takdir Allah mendahului segala-galanya, jika telah ditakdirkan, seseorang yang mengunci diri di dalam gua batu sekalipun pasti akan kena, mungkin melalui virus yang dibawa di atas badan semut yang memasuki gua itu!.

Kesemua tindakan dan usaha pencegahan adalah wajib kita lakukan menurut hukum Islam, kerana menyebabkan kemudaratan kepada orang lain adalah diharamkan.

4) CADANGAN PEMULIHAN : SARANAN DOKTOR DAN USTAZ

Bagi tujuan pemulihan, perkara biasa yang disarankan oleh para doktor adalah :-

  • Makan vitamin C dengan kadar lebih banyak dari biasa.
  • Minum air dengan kuantiti yang banyak, lebih banyak dari biasa.
  • Boleh mengambil (kecuali kanak-kanak bawah 5 tahun) ubat demam atau batuk yang biasa atau juga paracetamol dan pain killer seperti ibuprofen untuk melegakan beberapa symptom. (Rujuk doktor anda terlebih dahulu).
  • Ambil cuti dan berehat sehingga sembuh.

Ditambah pula dengan nasihat dari para ilmuan Islam:

  • Yakinkan diri dengan kesembuhan, sebutkan kata-kata yang baik untuk diri seperti yakin diri akan sembuh segera dan sebagainya. Selain itu, jangan pula mencerca dan memaki hamun semasa sakit. Hal ini disarankan melalui hadis :-

لا عدوى ولا طيرة ، ويعجبني الفأل قالوا : وما الفأل ؟ قال : كلمة طيبة

Ertinya : Tiada jangkitan (tanpa izin Allah) dan sial, dan aku suka kepada sikap Al-Fa'l, Sahabat bertanya : "Apakah Al-Fa'l ?"

Nabi menjawab : "Kalimah yang baik (sangka baik untuk sembuh)

  • Berdoa agar beroleh kesembuhan dan doakan orang lain agar turut kuat dan sembuh dari jangkitan selsema babi ini.
  • Bersangka baik dengan Allah dan serahkan urusan kepada Allah swt. Iaitu jikalau telah terdapat ahli keluarga yang dijangkiti dan amat sukar untuk mengelakan diri dari bercampur dengan mereka. Dirwiyatkan di dalam sebuah hadi, Nabi meletakkan makan di dalam satu bekas bersama pesakit kusta lalu berkata :-

كلْ باسم الله توكلاً على الله وثقة بالله

Ertinya : Makanlah dengan bacaan Bismillah, bertawakkal kepada Allah dan berikan kepercayaan ( sangka baik) kepadaNya: (Riwayat Tirmizi dan Ibn Majah, namun menurut analisa, hadis ini dinilai lemah)

  • Jangan sesekali putus asa jika ditimpa penyakit ini.

Firman Allah swt :

وَإِذَا أَذَقْنَا النَّاسَ رَحْمَةً فَرِحُوا بِهَا وَإِن تُصِبْهُمْ سَيِّئَةٌ بِمَا قَدَّمَتْ أَيْدِيهِمْ إِذَا هُمْ يَقْنَطُونَ

Ertinya : Dan apabila Kami rasakan sesuatu rahmat kepada manusia, nescaya mereka gembira dengan rahmat itu. Dan apabila mereka ditimpa sesuatu musibah (bahaya) disebabkan kesalahan yang telah dikerjakan oleh tangan mereka sendiri, tiba-tiba mereka itu berputus asa.

Sekadar itulah yang dapat dikongsikan buat masa ini, semoga semua kita dapat menghadapi saat sukar ekonomi dan kesihatan ini dalam keadaan yang jitu dan teguh iman kepada Allah swt.

Akhirnya hayatilah kata nabi ini

عجبا لأمر المؤمن ، إن أمره كله له خير ، وليس ذلك لأحد إلا للمؤمن ، إن أصابته سراء شكر وكان خيرا له ، وإن أصابته ضراء صبر فكان خيرا له

Ertinya : hebat dan amat mengkagumkan sifat orang beriman, semua urusannya memberinya kebaikan, dan tiada perolehinya kecuali dia adalah mukmin, iaitu apabila ditimpa kebahagian dia bersyukur, maka ia perolehi kebaikan (hasil syukurnya dia), dan apabila ia ditimpa keburukan, ia sabar dan baginya kebaikan juga (Riwayat Muslim)

Sebarkanlah artikel ini di merata tempat, semoga ramai beroleh manfaat dan terpandu untuk menentukan iman, minda, hati dan sikap yang betul.

Sekian

Zaharuddin Abd Rahman

www.zaharuddin.net

21 Julai 2009

Swine Flu(H1N1)

Photobucket

Wednesday, April 08, 2009

KONVENSYEN AL-QURAN PERINGKAT IPT

Aku bukan orang politik!

TAIPING - Pas berjaya mengekalkan kerusi Parlimen Bukit Gantang selepas calonnya, Datuk Seri Mohammad Nizar Jamaluddin (gambar) berjaya menewaskan dua pencabarnya dengan majoriti undi 2,789 pada pilihan raya kecil itu semalam.

Mohammad Nizar, 52, bekas Menteri Besar Perak yang memperoleh 21,860 undi menumbangkan calon BN, Ismail Saffian, 48, yang hanya mendapat 19,071 undi.

Calon Bebas, Kamarul Ramizu Idris pula hilang wang deposit selepas sekadar meraih 62 undi manakala undi rosak ialah 465.

Peratusan keluar mengundi pula meningkat kepada 75 peratus berbanding 72 peratus yang dicatatkan pada pilihan raya umum ke-12 pada Mac 2008 lalu.

Selepas undi dikira di 32 pusat pengundian, peti undi dari 111 saluran berkenaan dibawa ke Dewan Perbandaran Taiping di sini seawal 7 malam bagi penjumlahan undi.

Keputusan rasmi pilihan raya kecil berkenaan diumumkan oleh Pegawai Pengurus Pilihan Raya Kecil P059, Parlimen Bukit Gantang, Datuk Mahmood Morshidi kira-kira pukul 9.40 malam.

Komen PenaMuslim: Tahniah Dato' Seri Ir Nizar Jamaluddin.. Semoga Dato' Seri menjalankan amanah seperti yang diperintahkan oleh Allah..... ana agak kagum dengan Dato' Seri sebab:

  • pastinya kerana specialization dia lbh kurang course ana iaitu kejuruteraan( dapat Ir lagi..)
  • berjiwa rakyat yang memahami kehidupan rakyat bawahan
  • memberi hak milik rakyat kepada orang yang berhak tanpa mengira kaum.
  • merapatkan jurang rakyat dan pemimpin
  • boleh pelbagai bahasa Melayu, English, Arab, Cina, & Tamil
  • boleh mengetuai masyarakat dalam aktiviti keagamaan
  • wajahnya sentiasa tenang
  • yang penting memartabatkan Islam sebagai Agama untuk Semua

'Cuba jadi terbaik dari kalangan yang terbaik'
PenaMuslim

Kisah sebuah kehilangan

Arwah ceria bersama anak-anaknya

Pada hari 26/9/05 tu aku meneruskan hari-hariku di UiTM Shah Alam seperti biasa. Pada pukul 4 petang hari itu, sambil-sambil berjalan pulang ke kolej Perindu bersama-sama kawan sekelas, aku dikejutkan dengan hon kereta abangku yang menetap di Banting tiba-tiba datang dari arah bertentanganku. Di dalam kereta Proton Wiranya, selain darinya aku ternampak kelibat isterinya, dan abang aku yang lain yang masa itu sedang menuntut di UiTM juga. Airmuka kesemua orang dalam kereta agak lesu, dalam keadaan terkejut aku terus melabuhkan punggungku dalam kereta abangku.

Sesampai je di foyer kolej Perindu, dalam nada yang sebak, abang ku bersuara, “Lek, tolong gi kemas baju. Kita ada emergency call.” Dalam keadaan kelam kabut mendapat berita tu, aku bertanya kapada abangku,”Kenapa ni?”. Abangku menjawab,”tolong tengok telefon, aku dah call, sms tapi tak dapat, tolong tengok handphone tu”. Baru aku teringat, aku terpaksa offkan handphone ku kerana tadi aku menghadiri kelas yang lecturernya agak strict. Sambil berlari-lari anak, aku menghidupkan phoneku dan terdapat hampir 20 miscall dan 2 sms, kesemuanya dari abangku. Aku cepat-cepat membuka mesej yang baru kuterima. Mesej itu tertera, “Lik, tolong reply call ni.. Emergency call. Kak Ma sudah meninggal dunia”. Dunia yang cerah tiba-tiba rasa gelap. Sampai sahaja dibilik, tanganku mengambil apa saja baju yang tersentuh di tangan. Fikiranku melayang jauh di kampung.

Dengan tergesa-gesa, aku menaiki kereta abangku untuk bergegas pulang ke kampung halamanku, Kg. Saujana, Setiu. Suara kami berempat dalam kereta seakan-akan tidak mahu keluar, membisu kelu di dalam perjalanan sehinggalah abangku bersuara,”Kak Ma sudah meninggal dunia.... dia sudah tak ada..”, lalu dia menceritakan kronologi kematian arwah dari A sampai Z. Aku dalam diam tak terkata masih tak percaya cerita abangku tadi, tapi hatiku terdetik,”takkan abangku bohong, perkara macam ni tak boleh main-main”.

Pada jam 12.20 pagi 27/9/2005, kami berempat sampai di rumah di Kg Saujana. Dari jauh aku nampak suasana agak cerah pada waktu tengah malam macam tu. Igauan aku sepanjang perjalanan balik menjadi realiti. Aku ternampak sekujur tubuh berbalut kain putih di bilik yang selama ini kebiasaannya didiami kakakku yang kupanggil Kak Ma. Hati kecilku berkata,” ah! Tidak! Kak Ma memang tak ada.....”. aku terus ke depan jenazah, membuka kain penutup muka. “ya, memang Kak Ma sudah meninggal”, getus hatiku. Dalam keadaan kaget, aku mencium dahi jenazah kakakku, terasa sejuk. Sambil ku menghadiahkan hadiah Al-Fatihah pertamaku pada arwah, aku berjalan keluar lalu diterpa anak-anak arwah sambil mereka merenggek,”Cik Lek, ummi dah mati...”. tak terkataku melihat anak saudaraku yang selalu bermanja denganku, ku perhatikan satu persatu wajah-wajah anak kehilangan ibunya, Kak Long menangis, Kak Ngah pun menangis, Kak Chik masih kebingungan tapi matanya berair. Perasaan tersangat sebak tiba-tiba menerjah ke dalam diriku. Cepat-cepatku merangkul tubuh Kak Chik sambil mencium pipinya. Sejuk terasa pipi seorang anak kecil kehilangan ibunya. Tiba-tiba ada panggilan namaku dari belakang. Aku berpaling, tak asing lagi suara tu.. makku masih lagi lemah badannya dek kerana berita kematian anak perempuannya memelukku. Tak dapatku gambarkan betapa perit perasaan ibu yang kehilangan anaknya. Sambil menenangkan ibuku, aku bersalam mencium tangan ayahku, kelihatan matanya merah menahan airmata. Kupeluk erat kedua ibubapaku, mulut ku terkunci tak bersuara, kelu. Kuteruskan pelukanku pada abang dan adikku. Perasaan kasih sayang antara adik-beradik kini semakin menebal. Kehilangan kakakku, menambahkan lagi perasaan sayang pada abang, kakak dan adik.

Kuterus capai al-Quran dan mengaji disisi arwah setakat mampu. Sampailah pukul 4 pagi, ayahku mula bersuara kepadaku,”Sudah la tu lek... gi tidur, esok kena bangun awal pagi. Ku keluar dan mencapai bantal dan terus merebahkan badan di ruang tamu. Sambil memaksa mata supaya tidur, mata dan telingaku seakan mengulang kembali kenangan bersama arwah terutama ketika aku menemanI arwah di rumahnya ketika suaminya menemani mak mertuanya ke Mekah untuk menunaikan haji. Selama sebulan ku tinggal bersamanya, kenangan memasak bersama, kenangan menjaga anak-anak kecilnya menerjah fikiranku. Satu lagi peristiwa yang tak boleh dilupakan adalah sebulan sebelum kematiannya, aku meminta tolong darinya supaya membeli tiket dari Jerteh ke Shah Alam. Dimana sebelum tu, aku pulang ke kampung untuk cuti midterm break,disaat aku nak keluar rumah untuk ke stesen bas, aku ingin membayar kembali duit tiketnya, tapi arwah berkata,”tak payah la Lek, Kak Ma ikhlas beli tiket ni untuk Lek gi belajar. Belajar baik-baik, jaga diri baik-baik”. Masih terngiang-ngiang kata-kata arwah di telingaku. Semakin ku ingat pada arwah semakin rindu arwah.

Seawal pukul 7 pagi, rumahku dipenuhi orang kampung, kawan-kawan, dan jiran arwah. Tak terlayanku melayan kesemua bukan disebabkan ramai tapi aku sengaja mengambil peluang ini untuk berada di bilik jenazah ditempatkan untuk menatap wajah kakakku walaupun dari jauh. Aku agak terkejut dengan bilangan orang yang datang ziarah termasuk pelajarnya, dan guru-guru sekolah. Keadaan dalam rumahku semakin sesak tapi meriah dengan bacaan Yasin & al-Quran. Rahmatnya menjadi seorang pendidik, bayangkan betapa ramainya pelajar-pelajar dan guru mendoakan untuk kesejahteraan arwah.

Tepat jam 9.30 pagi, aku menyiapkan barang-barang untuk memandikan jenazah. Alhamdulillah, aku bersyukur menjadi salah seorang yang menyelesaikan urusan pengebumian arwah dari awal sehingga akhir. Dari proses mandi sehingga selesai proses pengebumian jenazah yang selesai jam 12.30 tghari. Walaupun telah selesai, fikiran ku masih berkecamuk memikirkan kehilangan seorang kakak yang tercinta.. Semoga Allah menempatkan arwah dalam golongan orang-orang yang solleh. Amin...

Kisah Benar.

'Ayah' yang komited!

Kenangan bersama Allahyarham(tengah)

Pada 29 Mac 2009, dua minggu lepas dunia islam kehilangan seorang pejuangnya, UiTM kehilangan seorang staff yang amat berpengalaman, Pusat Pemikiran dan Kefahaman Islam(CITU) kehilangan seorang tenaga kerja yang gigih, Persatuan Mahasiswa Hadhari(PMH) kehilangan seorang penasihat yang terbaik dan aku kehilangan seorang 'ayah' yang komited terhadap tanggungjawabnya...

Allahyarham PM Ghazali Sulaiman, nama yang kukagumi...
Ku mula kenali allahyarham sekitar akhir tahun 2005, beberapa bulan selepas aku menjejakkan kaki di UiTM Shah Alam semasa program kerohanian anjuran PMH dengan kerjasama CITU.... Kata-kata semangat allahyarham dari dulu sehingga hembusan terakhir masih sama iaitu prinsip MEMARTABATKAN ISLAM. Allahyarham pernah berkata kepada aku yang dia menyokong & membantu apa-apa shj aktiviti yang boleh memartabatkan Islam tanpa mengira fahaman ideologi , atau sempadan lain...

Ayah Li merupakan nama sebutan allahyarham di CITU. Selepas shj mendapat khabar yang allahyarham meninggal dunia, aku terkedu seketika... terkenang kembali wajah lesu allahyarham di wad hospital.... walaupun hatiku ketika itu, mengatakan yang allahyarham akan sihat sperti sediakala... tapi apakah daya, Allah SWT lebih menyayanginya...

Ketika diminit-minit akhir Konvensyen Al-Quran akan diadakan, aku terkenangkan semangat darinya ketika diawal tercetusnya idea Konvensyen Al-Quran. Bagi aku allahyarham cukup significant dalam Konvensyen sejak mana allahyarham sanggup menjadi Penasihat Program. Semangat allahyarham berkobar-kobar sehinggakan terus berhadapan PM Dr Rahimi Osman, Pengarah CITU untuk menyampaikan idea ini yang disifatkan oleh allahyarham sebagai program terbaik... InsyaAllah...

Dikala allahyarham tiada ini, aku terasa kehilangan 'ayah'... 'Ayah' kepada aku dan jugak Konvensyen Al-Quran. Semoga Allah mencucuri rahmat kepada allahyarham. Al-Fatihah......

Monday, March 23, 2009

[Dulu-dulu....] BERNAS II Ogos 2008

Pada 3, 9, & 10 Ogos 2008... kisah ini bermula....
Khidmat Masyarakat Bersama Anak-anak orang Asli(BERNAS II) menyusul setahun selepas BERNAS I. Perkampungan orang asli masih sama iaitu Kg Ulu Kuang, Rawang, Selangor darul Ehsan...

Misi kali ini pn masih sama iaitu berkonsepkan dakwah. Kalo sebelum ini, PBA datang mengajar membaca Iqra', kali ini PBA datang mengajar anak-anak orang asli untuk berwuduk' & solat...

Sebelum bercerita lanjut, untuk pengetahuan semua, anak-anak ni sungguh nakal bak kata seorang peserta 'nakal2 cute'... mungkin diorang biasa hidup lasak... :p

Seterusnya ana bagi gambar yang bercerita....

Sesi Teori : Sdra Azrel & Sdri Sakinah menjadi ustaz & ustazah pada hari tu....


Sesi Praktikal Wudu': macam2 gaya dapat tgk... sampai mcm nak mandi pn ada....


Sesi Praktikal Solat: Semua boleh ikut... macam2 gaya ada... gaya superman terbang pn ada..

Ni adalah solat real punya... PBA ajar anak-anak solat sunat dhuha... tp punya la mengepung sampai satu kampung... hehehe...


anak-anak tu bukan main happy dapat hadiah dari Ust Faizal... mcm graduation la plak.. :)


Bergambar bersama-sama selepas program... walaupn peserta keletihan... Usaha dakwah tetap dihati...


Lepas puas bergambar, souru plak....
[sepanjang program ini, masakan sepanjang program dimasak oleh makcik-makcik kat sana... best & fresh... syukran makcik]


Selepas makan nasi & bersembang, kitaorang cuci mulut dengan buah durian...
buah durian fresh dari hutan.. haha..
[Untuk pengetahuan semua, buah2 ini dikutip ketika kiatorang tengah mengajar anak-anak solat.. orang yang paling excited follow pak cik kat sana ke dalam hutan adalah Ust Faizal... dari berkasut kulit sehingga berkaki ayam... mabruk ya Ustaz... :)]


Video ini adalah cenderahati anak-anak orang asli kepada kami:


PenaMuslim: Masih terngiang2 tafsiran yang program ini ditaja oleh BERNAS(syarikat beras)... (",)

'Cuba jadi terbaik dari kalangan yang terbaik'
PenaMuslim

Sunday, March 22, 2009

[Dulu-dulu....]Program Bersama Anak2 Orang Asli di Ulu Kuang Ogos 2007


Pada bulan Ogos 2007 lalu(da lama da)... Ni 1st program yang secara langsungnya ana join Persatuan Bahasa Arab(PBA) UiTM... Program ni best.. pencetus idea dakwah dikalangan orang asli..

Nama Program: Khidmat Masyarakat Bersama Anak2 Orang Asli(BERNAS)
Tarikh: Ogos 2007(lupa tarikh sebenar)

Tempat: Perkampungan orang asli Ulu Kuang, Rawang

Peserta pergi sana naik bas UiTM.. tak jauh sangat dari Shah Alam.. dalam 40 min perjalanan sampai la di kampung tu... sebelum sampai kampung tu, ada kawasan tanaman sayur-sayuran... rasa mcm duk di CH pn ada... hehe..

Aktiviti kat sana adalah beramah mesra dengan penduduk kampung, pastu yang paling penting adalah bagi kelas bacaan Iqra' percuma kepada anak2 orang asli... yang menariknya bukan anak2 shj, makcik2 pn ada... alhamdulillah...

Yang lagi bersyukurnya, ana dapat berita yang 3 orang non-muslim di kampung tu peluk Islam slpas program kami ni... alhamdulillah....

Bersama anak-anak murid.. hehe..

makcik-makcik yang belajar Iqra'... Alhamdulillah


bersama otai2 Arab...(dari kiri: Ust Ahmad Wan(x-penasihat PBA), Bukhari(x-presiden PBA), Kamarul, & Malek.

'Cuba jadi terbaik dari kalangan yang terbaik'
PenaMuslim
Email: penamuslim@gmail.com
Blog: http://imammaliki.blogspot.com/
Friendster: http://profiles.friendster.com/penamuslim
YM: king_duck86@yahoo.com


Rasulullah dalam kenangan


Bentuk Fizikal

Al-Bara' bin 'Azib ra berkata:"Rasulullah SAW adalah seorang yang sangat tampan wajahnya, sangat luhur budi pekertinya, beliau tidak terlalu jangkung dan tidak pula terlalu pendek." (HR. Al-Bukhari)

Masih dari Al Bara' ra ia berkata:"Rasulullah SAW memiliki dada yang bidang dan lebar, beliau memiliki rambut yang terurai sampai ke cuping telinga (bahagian bawah telinga), saya pernah menyaksikan beliau mengenakan pakaian berwarna merah, belum pernah saya melihat sesuatu yang lebih indah daripada itu." (HR. Al-Bukhari)

Abu Ishaq As-Sabi'i berkata:"Seseorang pernah bertanya kepada Al-Bara' bin 'Azib ra: "Apakah wajah Rasulullah SAW cengkung seperti sebilah pedang?" ia menjawab: "Tidak, bahkan bulat bagaikan rembulan!" (HR. Al-Bukhari)

Anas bin Malik ra mengungkapkan:"Belum pernah tanganku menyentuh kain sutera yang lebih lembut daripada telapak tangan Rasulullah SAW. Dan belum pernah aku mencium wangian yang lebih harum daripada aroma Rasulullah SAW " (Muttafaq 'alaih)

Di antara sifat baginda adalah "pemalu", sampai-sampai Abu Sa'id Al-Khudri ra mengatakan:"Rasulullah SAW itu lebih pemalu daripada gadis dalam pingitan. Jika beliau tidak menyukai sesuatu, niscaya kami dapat mengetahui ketidaksukaan beliau itu dari wajahnya." (HR. Al-Bukhari)

Akhlak dan Budi Pekerti

Perilaku seseorang merupakan kayu ukur akal dan kunci untuk mengenal hati nuraninya. 'Aisyah Ummul Mukminin ra adalah orang baik yang mengenal akhlak Rasulullah SAW dan yang dapat menceritakan keadaan baginda. 'Aisyah ra adalah orang yang paling dekat dengan baginda baik ketika tidur mahupun terjaga, pada ketika sakit mahupun sihat, pada saat marah mahupun redha.

Aisyah ra berkata: Rasulullah SAW bukanlah seorang yang keji dan tidak suka berkata keji, beliau bukan seorang yang suka berteriak-teriak di pasar dan tidak membalas kejahatan dengan kejahatan. Bahkan sebaliknya, beliau suka memaafkan dan merelakan. (HR. Ahmad)

Demikianlah akhlak baginda selaku nabi umat ini yang penuh kasih sayang dan selalu memberi petunjuk, yang penuh anugerah serta selalu memberi nasihat. Al-Husein cucu beliau menuturkan keluhuran budi pekerti beliau. Ia berkata: "Aku bertanya kepada ayahku tentang adab dan etika Rasulullah SAW terhadap orang-orang yang bergaul dengan baginda, ayahku berkata: "Baginda sentiasa tersenyum, luhur budi pekerti lagi rendah hati, baginda bukanlah seorang yang kasar, tidak suka berteriak-teriak, bukan tukang cela, tidak suka mencela makanan yang tidak disukainya. Siapa saja yang mengharapkanya pasti tidak akan kecewa dan siapa saja yang memenuhi undangannya pasti akan sentiasa puas. Baginda meninggalkan tiga perkara: "riak', berbangga-bangga diri dan hal yang tidak bermanfaat."

Dan baginda menghindarkan diri dari manusia kerana tiga perkara: "baginda tidak suka mencela atau memaki orang lain, baginda tidak suka mencari-cari aib orang lain, dan baginda hanya berbicara untuk suatu maslahat yang bernilai pahala." Jika baginda berbicara, pembicaraan baginda membuat sahabat-sahabat duduknya tertegun, seakan-akan kepala mereka dihinggapi burung (kerana khusyuknya). Jika baginda diam, barulah mereka berbicara. Mereka tidak pernah membantah sabda beliau. Bila ada yang berbicara di hadapan baginda, mereka diam memperhatikannya sampai ia selesai bicara. Pembincangan mereka bersama baginda hanyalah perbincangan yang bermanfaat saja. Baginda tertawa bila mereka tertawa. Baginda bersabar menghadapi orang asing yang kasar ketika berbicara atau ketika bertanya sesuatu kepada baginda, sehingga para sahabat selalu mengharapkan kedatangan orang asing seperti itu guna mengambil faedah. Baginda bersabda: "Bila engkau melihat seseorang yang sedang kesusahan, maka bantulah dia." Beliau tidak mahu menerima pujian orang kecuali menurut yang selayaknya.

Beliau juga tidak mahu memutuskan pembicaraan seseorang kecuali orang itu melanggar batas, baginda segera menghentikan pembicaraan tersebut dengan melarangnya atau
berdiri meninggalkan majlis." (HR. At-Tirmidzi)

Cubalah perhatikan satu persatu akhlak dan budi pekerti Rasulullah. Berpegang teguhlah akhlak tersebut dan bersungguh-sungguhlah dalam meneladaninya SAW adalah mengajarkan perkara agama kepada sahabat-sahabatnya, di antara yang baginda ajarkan adalah: "Barangsiapa yang meninggal dunia sedangkan ia memohon kepada selain Allah, ia pasti masuk Neraka." (HR. Al-Bukhari).

Di antaranya juga: "Seorang muslim adalah yang kaum muslimin dapat terhindar dari gangguan lisan dan tangan-nya, seorang muhajir (yang berhijrah) adalah yang meninggalkan segala yang dilarang Allah SWT" (Muttafaq 'alaih).

Dan sabda baginda SAW: "Sampaikanlah khabar gembira kepada orang-orang yang berjalan ke masjid di malam kelam, berupa cahaya yang sempurna pada Hari Kiamat."
(HR. At-Tirmidzi dan Abu Daud)

Demikian pula sabda baginda SAW : "Perangilah kaum musyrikin dengan harta, jiwa dan lisan kamu." (HR. Abu Daud)

Diriwayatkan juga dari baginda: "Sesungguhnya seorang hamba berbicara dengan sebuah perkataaan yang belum jelas bermanfaat baginya sehingga membuat ia terperosok ke dalam api Neraka lebih jauh daripada jarak timur dan barat." (Muttafaq 'alaih)

Persahabatan
Rasullullah tak pernah menegur sahabatnya secara kasar atau jelik. Anas bin Malik ra menceritakan: "Pernah suatu kali seorang lelaki datang menemui Rasulullah SAW dengan bekas celupan berwarna kuning pada pakaiannya (bekas za'faran). Biasanya Rasulullah SAW sangat jarang menegur sesuatu yang dibencinya pada seseorang di hadapannya secara langsung. Setelah lelaki itu pergi, baginda pun berkata: "Alangkah bagusnya bila kamu semua nasihatkan lelaki itu untuk menghilangkan bekas za'faran itu dari bajunya." (HR. Abu Daud & Ahmad)

Abdullah bin Mas'ud ra berkata: Rasulullah SAW pernah bersabda: "Inginkah aku khabarkan kepadamu orang yang diselamatkan dari api Neraka, atau dijauhkan api Neraka darinya? iaitu setiap orang yang ramah, lemah lembut dan murah hati." (HR. At-Tirmidzi)

“Engkau dalam kenangan, Ya Rasulullah”

PenaMuslim
Email: penamuslim@gmail.com
Blog: http://imammaliki.blogspot.com/
Friendster: http://profiles.friendster.com/penamuslim
YM: king_duck86@yahoo.com


Pengalaman Dr. Jamnul Azhar Mulkan dan Dr. Sheikh Muszaphar Shukor Al Masrie di Palestin





(Artikel ini ana cedok dari http://jorasmin.blogspot.com/)

Salam...Alhamdullilah pada malam ini aku sempat mengikuti ceramah yang disampaikan oleh Dr. Jamnul Azhar Mulkan mengenai pengalaman beliau berada di bumi Palestin bersama-sama Angkawasan Negara Dr. Sheikh Muszaphar Shukor Al Masrie dan Pemuda Masjid.


Turut bersama-sama kumpulan Dr. Jamnul ialah 3 orang wartawan NSTP dan 7 orang dari TV3. Hanya dua jenis kumpulan sahaja yang boleh masuk ke Palestin sepanjang tempoh gencatan senjata iaitu kumpulan doktor dan juga wartawan. Pelbagai halangan bagi memasuki Palestin untuk tujuan misi bantuan ini, semuanya adalah atas faktor keselamatan. Dr. Jamnul tetap tabah dengan memperbanyakkan doa memohon Allah memberi peluang untuk bersama-sama rakyat Palestin dan membantu misi perubatan itu.


Beliau mahir berbahasa Arab dengan pengalaman belajar di Mesir selama 13 tahun digunakan untuk meyakinkan polis sempadan dan membenarkan mereka masuk. Beliau berkata, sepanjang menunggu kebenaran untuk memasuki Palestin, kelihatan sekumpulan unta melintas bermakna petanda baik bagi mereka menurut kepercayaan Arab. beliau memohon agar ulama2 Malaysia mendoakan supaya kumpulan mereka dapat memasuki Palestin bagi tujuan murni tersebut. Keyakinan ditambah dengan penyertaan Angkawasan Negara yang mengagumkan pihak polis sempadan dan akhirnya mereka berjaya memasuki Palestin melalui pintu belakang. Sebanyak 80 NGO menunggu peluang untuk masuk ke Palestin.


Proses untuk masuk ke Palestin bukannya mudah, mereka perlu melalui proses di mana kelulusan untuk masuk juga adalah dari pihak Israel sendiri. Maknanya mereka sahaja yang mempunyai kuasa dalam urusan ini. Kumpulan Dr.Jamnul berjaya menemui Hamas dan pihak kerajaan Palestin. Mereka berterima kasih atas kehadiran Pasukan Malaysia dalam membantu kesengsaraan rakyat Palestin.


Kumpulan Dr. Jamnul kesana adalah untuk urusan bantuan perubatan dalam merawat mangsa2 perang. Seramai 80 doktor dari segenap pelusuk dunia datang ke Palestin untuk misi ini dan mereka semua adalah pakar dari pelbagai cabang perubatan. Masing2 mempunyai satu niat ikhlas dan murni, membantu mangsa perang. Tidak ketinggalan Dr. Sheikh juga melakukan pembedahan seorang mangsa perang yang hancur kedua2 belah kakinya. Dr. Jamnul bangga dengan semangat keislaman dan ukhuwah diantara saudara Islam yang ditunjukkan oleh ahli-ahli perubatan itu. Dr. Jamnul Azhar Mulkan dan Dr. Sheikh Muszaphar Shukor Al Masrie serta kumpulan perubatan tidak memandang keselesaan, mereka sanggup tidur di mana asal ada kesempatan. Kumpulan ini disambut sebagai tetamu negara.


Semasa melakukan pembedahan, ketika itu juga kedengaran letupan dan bedilan bom dari pihak Israel berdekatan dengan pejabat pentadbiran hospital. Keadaan mangsa perang amatlah teruk, putus kaki, tangan, pecah kepala, hancur, bersepai dan macam2 lagi keadaan yang tidak sanggup kita lihat. Beliau dapat melihat kebenaran betapa sengsaranya mangsa kekejaman Israel ini. Alhamdullilah mereka ini semua mati syahid dan janji Allah ialah Syurga. Itulah tahap kematian yang ingin dicapai oleh semua umat Islam. Allah mengambil kesengsaraan mereka dan menggantikan dengan kenikmatan Syurga.


Melihat keadaan ini, Dr. Jamnul membuat panggilan ketanah air untuk bercakap dengan ahli keluarga, katanya sekiranya dia mati, janganlah dituntut mayatnya. Mayat2 syahid ini Allah pelihara tidak busuk, berkeadaan senyum seolah2 tiada kesengsaraan.

Tentera Israel bersifat seperti haiwan dan lebih teruk dari binatang. Mereka membabi buta membunuh bayi dan ibu, membakar dan macam2 lagi. Menyerang kompleks anak yatim, melepaskan bom menyebabkan anak2 yatim ini berkecai dan hancur sama sekali. Kata mereka, bayi ini akan menjadi askar, mereka akan menentang kami manakala ibu pula melahirkan askar-askar Islam. Mereka menembak bangunan rumah dengan kereta kebal, bergerak melalui runtuhan bangunan kerana bimbang akan periuk api yang ditanam oleh HAMAS.


Selepas misi perubatan selama 4 hari selesai, Seorang pemandu teksi membawa kumpulan Dr. Jamnul kerumahnya. Akhirnya dia mendedahkan diri bahawa dia adalah ketua kumpulan Hamas dikampungnya. Dr. Jamnul sempat ditunjukkan dengan kelengkapan persenjataan yang disimpan. Detik2 perpisahan amat menyayat hati, pemandu teksi itu berkata, sekiranya dia syahid, beliau akan menjadi saksi bahawa Dr.Jamnul dan rakan2 lain pernah datang ke Palestin membantu rakyat Palestin. Mereka berpelukan dan masing2 mengalirkan airmata kerana dengan semangat yang ditunjukkan oleh Islam Palestin. Dr.Jamnul berkali2 cuba menghubungi pemandu teksi itu sebaik sahaja keluar dari bumi Palestin namuk gagal. Cubaan terakhir ialah semasa sampai di Malaysia, adik kepada pemandu teksi itu memberitahu bahawa abangnya telah syahid dua hari yang lalu. Itulah kenangan yang amat menyayat hati.


Begitulah serba sedikit pengalamanDr. Jamnul Azhar Mulkan dan Dr. Sheikh Muszaphar Shukor Al Masrie semasa di Palestin. Semoga dengan pendedahan ini diharapkan akan menaikan semangat kita dalam berjihad menentang kezaliman dan penindasan terhadap Islam. Semoga kita diberi kekuatan seperti saudara Islam kita di Palestin.


Dr. Jamnul Azhar Mulkan dan Dr. Sheikh Muszaphar Shukor Al Masrie maafkan saya sekiranya apa yang disampaikan ini berlainan dari apa yang diceritakan oleh tuan. Yang buruk itu dari saya dan yang baik itu adalah dari ALLAH.
SALAM PALESTIN

kredit: http://jorasmin.blogspot.com/